Cara Mengatur Waktu Untuk Ibu Bekerja di Rumah


kerja-di-rumah

Awal kerja di tempat yang sekarang, sempet beberapa bulan work at homeWork at home disini bukan dalam artian bisnis MLM yang biasa digembar - gemborkan para penggiatnya atau kerjaan yang tidak terikat oleh satu perusahaan alias freelance, tapi memang benar - benar kerja di rumah atau remote dibawah satu perusahaan sampai kantor saya buka office di Indonesia. 

Dua bulan pertama, cukup buat saya kalang kabut. Problem pertama yang dihadapi, ga bisa bagi waktu antara kerjaan dan urusan rumah. Semua serasa dicampur aduk. Anak saya, Harumi bukan main kegirangan karena mengira umi-nya semacam libur panjang di rumah. Di sisi kerjaan, layaknya karyawan baru, bulan pertama biasanya lebih ke orientasi dan penilaian. Manager saya saat itu sangat rutin menghubungi via skype, bahkan sampai malam. Disaat yang sama, Harumi merengek meminta perhatian saya. 

Waktu kerja kantoran dan kerja di rumah ternyata sangat berbeda. Di kantor sudah jelas ya, 8 jam sehari,  tergantung peraturan yang dibuat dari perusahaannya. Jika lebih dari yang ditentukan, akan dihitung lembur dan ada perhitungannya sesuai undang - undang tenaga kerja. Sementara ketika kerja di rumah, semua serba tidak terpantau dan sering kali out of control

Pelahan saya mulai berbenah, berusaha untuk lebih profesional. Di bulan kedua bekerja, manager saya mengundurkan diri. Beberapa pekerjaannya mulai dialihkan kepada saya, untuk koordinasi otomatis langsung ke CEO. Saya pun lebih leluasa mengatur jam kerja. Kira - kira beginilah cara saya mengatur waktu ketika bekerja di rumah.


1. Pendekatan dengan Anak



Berhubung ini merupakan hal yang baru buat anak saya. Saya pun harus bisa mensettle-kan pekerjaan ini dengan Harumi. Dimulai dari mengubah jadwal bangun pagi dan tidur siangnya Harumi. Ketika shubuh, dia bangun dan maen sama Abinya di luar sambil saya beres - beres rumah. Pulang dari sekolah, sambil makan siang, cerita ngalor ngidur dan kemudian tidur siang. Sejak saya kerja di rumah, waktu tidur siangnya agak sedikit saya perpanjang supaya saya bisa menyelesaikan kerjaan dari kantor. Supaya ga harus pergi ke warung atau minimarket, saya mulai membiasakan menyetok makanannya di kulkas. 

Mulai mengenalkan bahwa ketika saya di laptop itu berarti sedang kerja dan tidak bisa diganggu, walau kadang bisa aja lagi blogwalking dan mampir ke forum - forum, hahahaha. 


2. Buat aturan jam kerja sendiri


Kalau dulu, kantor yang membuat aturan jam kerja bagi karyawannya, sekarang saya yang menentukan sendiri. Biasanya, saya mulai bisa dihubungi soal kerjaan ketika sudah menyalakan laptop, sekitar pukul 8 pagi. Lebih tepatnya, saat saya sudah menyelesaikan kerjaan rumah seperti cuci jemur baju, cuci piring, anter Harumi ke PAUD, dll. 

Pukul 12 ngikut orang kantoran pada umumnya, saatnya istirahat. Waktunya jemput Harumi dan makan siang. Sesudah istirahat makan siang, saya mulai bekerja kembali. Laptop ditutup ketika pukul 5, dan saya mulai main dengan Harumi sambil menunggu Abi pulang.



3. Sediakan waktu pribadi buat keluarga 


Ada saat di bulan pertama saya kerja di rumah, bawaannya pengen nangis dan banting laptop. Berasa banget harus stick sama laptop. Lagi nonton midnight sama suami, eh tiba - tiba ada pesan harus ngerjain ini. Lagi makan sama mama, masih harus buka laptop. Bener - bener ga ada privasi. 


Di kantor biasa, kita masih bisa ngerumpi, makan siang di luar, pulang kantor karokean sama temen temen sekantor. Di kerjaan yang sekarang sebenernya ada banyak staff dan bawahan, tapi nyebar, ada yang di Singapore, Tokyo, Semarang, Medan dll, ngerumpi dan ngegosip ya cuma lewat skype. Laptop lagi laptop lagi. hahaha. 


Supaya tetep stay alive, harus disediakan waktu KHUSUS dimana kita ga mikirin kerjaan sama sekali, ga buka laptop atau handphone



4. Pretend to be working at office


Dulu saya pernah membayangkan bahwa kerja di rumah itu ya dasteran, maen sama anak sambil kerja. Ternyata tidak sodara - sodara, hahaha. Big no no banget bangun tidur langsung buka laptop. Karena ketika kita ga udah stick sama laptop dari awal, bakal lupa kerjaan lain, lupa anak, lupa cucian. Akhirnya kita ngerasa cape sendiri, ngerasa ga enjoy ngerjain kerjaannya. 


Walaupun tidak keluar rumah, posisikan diri kita seperti sedang bersiap - siap untuk kerja kantoran. Selain buat mendisiplinkan diri, bisa jadi penyemangat kerja dan pencitraan juga lo. Jadi ga papa ko buat pake baju kecye  dan dandan dulu, sekalian ngabisin lipstik yang suka jarang dipake kalau lagi ga keluar rumah.



5.  Buat to do list


Saya biasa melakukan ini setiap pagi dan sore. Buat to do list sebenarnya kebiasaan sejak saya mulai kerja di rumah. Manager saya dulu membagikan google doc yang isinya 今日の終わらせるもの(apa yang bisa diselesaikan hari ini) yang harus saya isi tiap pagi dan sore hari. Setiap pagi biasanya saya buat list apa saja yang akan saya kerjakan di waktu pagi, siang dan sore. Tak lupa saya input skala prioritas dan estimasi waktu untuk menyelesaikan tiap tugas tsb. 
2016年3月1日
08.00〜(8H)
ーーーーーーーーーーーーーーーーーーーーーーーーーーーーーー
<午前に終わらせるもの>
■ルーティン 3h 1.5h XX 0.5h XX
■XXX 0.5h ■XXX 0.5h
ーーーーーーーーーーーーーーーーーーーーーーーーーーーーーーー
<午後に終わらせるもの>
■XXX 2h 1h XX 1h XX
■ルーティン 0.5h 0.5h XX
■その他 1.5h< 0.5h XX 0.5h XX 0.5h XX

Di sore hari saatnya menandai「完了」pada tugas sudah saya selesaikan. To do list seperti ini cukup membantu membuat waktu saya lebih efektif.

Sebenernya masih banyak ya tips - tips yang bisa saya share disini, tapi berhubung saya lagi keabisan ide, mungkin nanti saya akan update lagi. Mudah - mudahan bisa bermanfaat buat kamu yang mempunyai kerjaan yang mirip sama saya. 

www.febifebriany.com


11 comments

  1. bekerja di rumah ini memiliki tantangan tersendiri, salah satunya berdamai dengan si kecil ya mba hihi. Dikiranya ibu lagi liburrrr, horeee :D
    Dan satu lagi yang penting, koneksi internet hihihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener banget. hahaha
      Tapi sekarang dia udah ngerti sih, kalau lagi pengen me time, emaknya nimbrung pasti bilang, "udah umi kerja di laptop dulu aja" -__- *anak jaman sekarang udah maen me time*

      Delete
  2. Aku juga satu bulan ini mulai kerja di rumah Mba, freelancer. Tapi karena baru mulai, jadi masih banyak jobless nya hehe.. Rada pucing kalo dikasi job-nya tengah malem, baru tau pagi, musti slese malem nya lagi.. eehh anak-anak ngajakin main mulu pula.. hehe.. Walopun udah dibilangin bundanya lagi kerja, tetep aja manggilin terus :)

    ReplyDelete
  3. Aku juga satu bulan ini mulai kerja di rumah Mba, freelancer. Tapi karena baru mulai, jadi masih banyak jobless nya hehe.. Rada pucing kalo dikasi job-nya tengah malem, baru tau pagi, musti slese malem nya lagi.. eehh anak-anak ngajakin main mulu pula.. hehe.. Walopun udah dibilangin bundanya lagi kerja, tetep aja manggilin terus :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. bulan pertama pasti agak berat mba,
      bukan agak berat lagi sih, emang berat, hehe
      saya juga sampe sering begadang buat kejar deadline, banyakin mainan, film, stok makanan dan cemilan, trus kalo sempet minta bantuan sama ortu atau teman. tetap dikasih tau kalo siang umi harus kerja, trus kerjanya deketan sama anak, biar anak juga liat. lambat laun juga pasti ngerti.
      alhamdulillah sekarang udah terlewati,
      tetap semangat :)

      Delete
  4. kalo saya justru kerja kantoran dan pisah sama anak Mba, baru bisa ketemu anak saat akhir pekan :(

    tapi ternyata bekerja di rumah juga ada poin minusnya yah Mba, hehe :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. semuanya ada plus minusnya ya mba
      saya juga pernah ldr an lama sama anak, galau nya akut :)

      Delete
  5. Jangan lupa mbak beresin dulu pekerjaan rumah sebelum memulai bekerja :D
    Salam kenal mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, bener banget
      biar pikiran ga ikut ruwet
      salam kenal juga

      Delete
  6. wah, pengalamannya juga bisa nambah ilmu buat saya.

    saya mulai resign sejak 2013, ini kayaknya nunggu dulu deh ampe 2-3 thn buat balik ke toko, biar dikelolah ama yg lain dulu

    ReplyDelete

Terima Kasih telah membaca. Boleh banget lho kalau mau tinggalkan komentar, gratis, gak dipungut biaya. Untuk saat ini, komentar dimoderasi. So, komentar spam, link hidup, atau komen gak santai, otomatis terhapus. Ditunggu kunjungannya kembali XOXO.