How I Deal With Backstabber

Salah satu yang bisa bikin saya esmosi, nangis darah, dan pengen ngelempar gas 3 kilo(?) itu diomongin dari belakang alias muka dua, kalau istilah 'kerennya' backstabber. Bawaannya tuh sakit banget. Di depan ngaku sahabat, ngebaik - baikin eh ternyata di belakang ngejelekin - jelekin. 

how-i-deal-with-backstabber
image from here  
Saya pernah beberapa kali punya tipe temen seperti itu. Tau kalau dia suka nusuk dari belakang bukan cuma dari temen yang ngelaporin, tapi karena ga sengaja ngedenger begitu mau maen ke rumahnya. Begitu saya masuk, dia langsung sksd dan temen - temen yang ada di kamarnya agak canggung, ah udah ga beres ini mah.  

Karena saya waktu itu masih ababil, saya sempet labrak sampe bawa barang bukti rekaman omongan dia di depan rumahnya. Udah ga peduli deh sama 'jaga hubungan baik'. Yang ada di pikiran, yang penting dia malu, kapok dan nyadar. Sadis. Tapi itu dulu, sekarang sih bisa bisa diceramahin 3 hari 3 malam sama suami. *lirik abi*


Apapun yang kamu lakukan, backstabbers itu akan selalu ada


Kesini - sininya saya sadar, apapun yang kita lakuin, pasti bakal ada yang ga suka. Pasti bakal ada yang ngomongin dari belakang. Apapun status sosial kita. We can't please and make everyone like you. Bahkan yang cuma kenal lewat medsos dan belum ketemu in person pun pasti bakal ngomongin di belakang, termasuk saya. hahaha..

Tujuan kita bukan buat menyenangkan mereka. Semakin kita berusaha buat menyenangkan hati mereka, semakin cape ati. Sebesar apapun usaha kita buat menyenangkan hati mereka, mereka akan tetap menjelek - jelekan kita dari belakang. 


Secara tak sadar, semakin sering bergaul dengan mereka, kalau ga kuat iman banget, kita pun bisa tertular kebiasaan backstabbing ini. Kan katanya kalau temenan sama yang punya toko parfum, bakal ketularan wangi. 


X: "eh tau ga, di belakang si Y suka ngomongin lo, katanya lo itu blablablabla"

S: "Lah, dia ga pernah bawa kaca kali ya, kemarin gue liat dia blablablabla"
Z: "Suka nyadar ga sih kalo dia itu suka blablabla"
dst

Dan kita pun ikut ngomongin dia dari belakang.



Focus on the positive things in your life


Salah satu cara buat nenangin hati diri kita sendiri, meminimalisir komunikasi dengan mereka. Hati kita sekali - kali butuh refreshing. Cape kali menyenengin hati orang mulu. 

Daripada sedih karena ditusuk dari belakang sama 'temen', mending kita fokus sama temen lain yang memang mau berteman dengan kita secara tulus. Banyak bersyukur sama apa yang kita punya saat ini. 


Work on yourself, improve yourself



Ketika kita lebih self-aware dan percaya diri, semakin tahan banting sama omongan orang dari belakang. 
"iya saya tau ko kalau saya ini kaku" 
"iya, saya nyadar ko kalau ngomong suka nyelekit"
Apa ya yang kurang di diri kita, gimana cara perbaikinya. Mulai menyibukan diri dengan hal - hal positif yang bisa meningkatkan kualitas diri. Bukan buat show off ke mereka, tapi buat kepuasan diri kita juga. It's about us living our best life ever, for ourselves.

Memaafkan mereka


"To forgive is to set a prisoner free and discover that the prisoner was you" - Lewis Smedes
Saya tau, maafin seseorang itu susah. Tapi ya udah lah, ikhlasin ajah. Setiap orang pasti punya alasan buat ngelakuin sesuatu. Kurang piknik misalnya. Nobody's perfect. Apakah dengan marah mereka akan berhenti ngomongin kita? Engga. Apa dengan memaafkan dan mendoakan mereka akan berhenti ngomongin kita? ya ya bisa jadi. Maklumin dan doain aja *edisi syariah.




2 comments

  1. salam kenal mak. Duh ditusuk dari belakang emang gak pernah ada enaknya. Mudah-mudahan hidup kita semua ke depan ga ada drama-drama about backstabber ya mak. TFS ya, terutama point MEMAAFKAN....itu yang paling susah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal juga mak. iya mak, yang paling susah itu yang terakhir. maafin sih maafin, tapi ga bisa ngelupain :p

      Delete

Terima Kasih telah membaca. Boleh banget lho kalau mau tinggalkan komentar, gratis, gak dipungut biaya. Untuk saat ini, komentar dimoderasi. So, komentar spam, link hidup, atau komen gak santai, otomatis terhapus. Ditunggu kunjungannya kembali XOXO.