5 HAL YANG HARUS DIPERHATIKAN KETIKA JENGUK BAYI BARU LAHIR

5-hal-yang-harus-diperhatikan-ketika-jenguk-bayi-baru-lahir


Setelah rame undangan nikahan, akhir - akhir ini banyak yang ngelahirin juga ya.

Saat denger sodara atau temen baru melahirkan pasti bikin kita semangat pengen jenguk dan gendong si bayi yang merah yang baru lahir. Tapi, suka pada kepikiran ga sih, saat itu ibunya beneran pengen ditengokin atau engga?


"Lah ko ga mau dijenguk sih? sukur sukur udah ada yang mau nengokin. ko malah ngeluh."


Kondisi dan perasaan ibu yang abis ngelahirin biasanya campur aduk. Disamping bahagia dan terharu, pasti ngerasain juga sakit *apalagi kalo pasca ngelahirin harus dijait dulu*, cape, kurang tidur, sensi endesbre endesbre. 

Apalagi kalo ibunya merupakan ibu baru. Mereka butuh waktu buat tingkatin percaya diri. Adaptasi sama bayi, terutama buat menyusui dengan kondisi Ibu yang juga belum stabil. 

Rata rata mereka ga mau keliatan acak - acakan dan lebih nyaman bila tidak dijenguk dulu. Atuhlah namanya juga perempuan, mau keadaannya kaya gimana juga, penampilan tetep nomor sidji. 

Ditambah, kalo terlalu banyak yang jenguk, otomatis waktu istirahat ibu dan waktu Ibu untuk berinteraksi dengan bayi terganggu atau berkurang.

Biar sama sama nyaman, apa sih yang harus diperhatikan ketika nengok bayi yang baru lahir. Boleh lah disimak.

Tanya dulu, kapan bisa dijenguk

Seringkali, ketika denger ada berita melahirkan, kita gregetan banget pengen ngejenguk. Padahal ibu juga butuh waktu buat recovery. Beneran deh, mau caesar atau normal, ngelahirin itu cape dan sakit. 

Bayi baru lahir juga butuh bonding time sama ibu semaksimal mungkin. Kedatangan tamu yang "belum waktunya" apalagi kalo Ibu cuma berdua ditemani suami malah bakal bikin mereka repot. Kasian.


Jadi, sebelum jenguk, kasih ucapan selamat dulu aja lewat bbm atau whatsapp. Doain supaya anak dan ibunya sehat dan tanya kira kira kapan waktu yang tepat buat ditengokin.

Minta izin sebelum gendong bayi

Idealnya, nunggu sampai ditawarin ama ibu buat megang bayinya. Kecuali kalau ibu si bayi nawarin. Itu pun kita harus pastiin kalo kita lagi ga sakit dan udah cuci tangan. Jangan sampe lah ujug ujug ambil, ngegendong, dicium tanpa bilang atau minta ijin dulu. 

Namanya juga bayi baru lahir, daya tahan tubuhnya masih belom sempurna. Lebih baik keinginan buat nyentuh dan cium ditahan dulu.

Dulu, saya selalu sediain hand sanitizer di ruang tamu atau tempat tidur bayi, buat jaga jaga siapa tau ada yang belum ngerti. Soalnya waktu ngelahirin Harumi, yang nengok rata rata masih single. Kalo temen deket sih, biasanya udah pasti saya minta cuci tangan dulu.

Selain itu, liat juga apa bayi lagi tidur atau engga. Kalo lagi tidur, please, jangan diganggu, jangan dibangunin. Kasian emaknya. Nidurin bayi tuh penuh perjuangan tauk!

Kurangi komentar

Belajarlah buat lebih peka. Pernah saya ikut nenggok temen yang baru banget ngelahirin anak kedua yang jenis kelaminnya sama kaya anak pertama, disana ada beberapa orang yang lagi nengok juga, tiba - tiba ada yang nyeletuk, "Mudah - mudahan nanti kalo hamil lagi dapet bayi perempuan ya". 

Oemji, bukan saya lahiran, tapi ko bawaannya pengen ngelempar tu orang dari ujung menara bni 46 ya. Atuhlah, itu ibu baru juga ngelahirin, boro boro mikirin bikin anak lagi. 

Berusahalah tahan diri dari ngelontarkan pertanyaan ga penting macam, "dikasih asi atau formula?", "ko lahirannya cesar sih?" "nanti divaksin atau engga". 

Belajar buat ga sok tau dan kepo dengan alasan yang membuat ibu tersebut memutuskan hal yang ga sama dengan yang kita yakini.

Fokus jangan hanya pada bayi, perhatikan juga ibu dan kakak kecilnya

Kebanyakan tamu lebih fokus perhatiin bayi daripada ibu dan kakak kecilnya, kalo kelahirannya bukan yang pertama. 

Padahal Ibu udah melewati proses melahirkan yang-kita-tau-sama-tau sakit dan melelahkan, ditambah lagi nanti akan full ngurus adik bayi. 

Kakak alias anak pertama mungkin akan cemburu ngeliat orang orang lebih perhatian sama adiknya, fokus perhatiannya udah berubah. Kalian semua berubah.

Coba deh, kalo mau nengok bayi terutama anak kedua, ga cuma bayinya yang dikasih kado, ibu atau kakaknya juga. Atau sekedar kasih support dan ajak main kakaknya juga ga papa banget ko.

Tau kapan waktunya pulang

P-E-K-A.

Ada masanya ibu dan bayi pengen istirahat sebelum nerima tamu (lagi) beberapa jam kemudian. Jangan tunggu suasana makin runyam. Ketika sudah waktunya pulang, langsung pamitan.


www.febifebriany.com

3 comments

  1. Yang terlalu sering itu komentar2 ngak jelas saat jenguk baby, kadang menyinggung

    ReplyDelete
  2. Yup kudu liat2 waktu ya klo berkunjung
    Sebisa mungkin ga mengganggu jam istirahat ibu yg uda capek hihi
    Kadang ada yg kurang peka bertamu sepanjang hari jadi bikin tuan rumah ga bisa istirahat hihi, padahal kan malem jg begadang ya

    ReplyDelete
  3. Jenguk bayi swbaiknya jangan lama lama lah ya. Kasian ibunya capek.

    ReplyDelete

Terima Kasih telah membaca. Boleh banget lho kalau mau tinggalkan komentar, gratis, gak dipungut biaya. Untuk saat ini, komentar dimoderasi. So, komentar spam, link hidup, atau komen gak santai, otomatis terhapus. Ditunggu kunjungannya kembali XOXO.